untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Saturday, December 16, 2017

Saya pun pernah menjadi houseman

Menjadi seorang doktor pelatih bukan mudah lebih lebih lagi kita senantiasa baru di setiap department. Setiap 4 bulan sekali kita akan bertukar ke department baru jika tiada aral dan rintangan.

Saya dulu pun pernah melaluinya. Menjadi seorang yang baru di posting baru, perlu mengenali senior senior doktor yang baru , keadaan dan suasana baru, pesakit yang baru dengan penyakit yang baru. Ini semua cabaran buat kita. Lebih lebih lagi kita perlu beradaptasi dengan cepat. Bak kata Elbert einstain: Siapa yang tidak berebolusi, dia akan karam. Hanya yang mampu berevolusi sahaja akan berjaya.

Mungkin saja satu yang perlu kita sematkan dalam jiwa, apa yang kita mahukan dalam hidup ini? Apa matlamat akhir yang kita inginkan?

Seandainya dari awal lagi kita tiada matlamat hidup dan membiarkan kehidupan kita sehari hari ditentukan oleh orang lain, akhirnya kita akan karam dengan sia sia. Namun, jika kita tahu apa kehendak kita dan apa plan jangka masa panjang yang kita mahukan, kita pasti akan berjaya. Setiap perancangan yang kita lakukan kearah kejayaan kita. Apa jua rintangan yang kita lalui, kita akan tempuhi dengan mudah dan dengan anggapan itu semua hanyalah gigitan gigitan manja yang mahu menguji kehidupan, perjalanan kita ke puncak.

Kita kena ada pendirian tersendiri. Tiada manusia yang sama dalam dunia ini. Tiada cita cita yang sama dalam dunia ini. Masing masing dengan kebolehan dan kepandaian tersendiri. Namun kita sendiri perlu memahami kemampuan dan kebolehan diri. Jadikan kebolehan itu sebagai pemecut untuk kita berjaya. Segala kelemahan kita, usahakanlah agar ianya diatasi dengan sebaik mungkin.

Orang yang berjaya, majoritinya dilahirkan bukan dengan kesenangan. Ramai daripadanya melalui jalan yang cukup payah dan sukar. Mereka melihat jalan yang ada penuh dengan liku liku dan cabaran. Tapi, akhirnya sedikit sedikit dilalui dengan mudah dan mereka dipuncak.

Seandainya kita pernah tersilap dan kesilapan itu dilihat dan diperbaiki oleh orang yang lebih berpengalaman dari kita, kita terima ianya sebagai satu pelajaran dalam hidup. Usah menjadi bodoh sombong kerana kita masih belajar. Bulankah bagus belajar dari kesilapan walaupun ianya pahit.

Ingin menjadi seorang doktor, memang bukan mudah. Banyak yang perlu dilalui dan dipelajari. Tak apa. Kita belajar saja dari pengalaman diri sendiri dan orang lain. Jangan mudah menyerah dan berputus asa di pertengahan jalan kerana kita ada cita cita sendiri.

Kit kejarlah cita cita kita dalam kepayahan sementara. Sematkanlah matlamat dan seandainya ada air mata yang menitis, jadikan itu sebagai azimat kejayaan hidup.

Bukan semua manusia dilahirkan dengan kepintaran dan kepandaian. Terpulang kepada diri untuk mencari identiti kita.

Aku juga bekas seorang doktor pelatih

Sunday, October 8, 2017

Insya Allah

Lama saya membisu. Membisu dari menulis disini. Membisu Dan membungkam. Membuatkan blog ini usang Dan berakar tunjang. Namun saya tahu, ajar yang tunjang adalah akar yang kukuh

Hari ni, cita cita saya separuh berjaya. Berjaya menjadi seorang doktor. Berjaya mengharungi kehidupan yang penuh sibuk dan mencabar sebagai seorang doktor.

Berjaya masuk dijabatan obstetrik daN gynaecology, dimana inilah cita cita saya satu masa dahulu

Saya tidak pernah terasa apabila ada yang berkata kenapa lelaki nak masuk ke bidang ini selepas APA yang saya harungi selama ini. Saya pasti!

Saya juga manusia biasa yang masih perlu banyak belajar Dan membaca. Ada perkara yang saya tidak tahu Dan faham. Saya perlu kengjadam Dan menteliti dengan baik APA yang berlaku disekeliling saya. Banyak yang saya beli belajar lagi dari senior senior disini, dari buku buku yang bertimbun

Kekadang memang terasa sangat kerdil. Terasa tidak layak. Terasa sedih dengan diri sendiri. Tapi inilah cabaran hidup, bukan semua yang kita impikan itu mampu muncul seperti Pelangi yang indah.

Kita perlu berusaha, Dan berusaha Dan berusaha.

Insya Allah, bergeraklah walau dengan payah pasti cabaran itu mudah.




Tuesday, October 25, 2016

setahun saya membisu

oh my God! biar betul. hampir setahun blog saya tidak terusik. kata blogger terhebat. Dr A.I. blogger terhebat dipasaran. apa sudah jadi.

Memang banyak yang sudah menjadi. hari ini saya bukan lagi seorang lelaki bujang. saya bergelar seorang suami kepada isteri saya tercinta, Nurnajwa binti Allahyarham Pahimi (semoga Allah merahmati bapa mertua saya yang pergi meninggalkan kami hampir srebulan lalu). perkenalan kami sangat indah. siapa sangka kami tidak pernah bertemu mata, hanya sekadar berwhatsapp beberapa ketika, berbicara jauh didua benua untuk seketika lantas disatukan atas keredhaan kedua ibu dan ayah. kami hanya mengenali diri masing masing dan bertemu mata semasa hari pertunangan. bayangkan betapa berdebarnya hati dr muda ini untuk melihat pasangan yang akan hidup bersama untuk jangka masa yang lama.

berdebar. namun tatkala mata menjeling memandang wajahnya, adus sungguh ayu ma. sungguh indah ayah. terima kasih kerana memberikan anak ayah dan ma ini keizinan untuk mengenalinya. terima kasih pa kerana memberikan keizinan buat Amin menjaga anak pa. semoga pa bahagia bersama orang beriman disana.

Blog ini hampir mencecanh umurnya 6 tahun. saya bermula sebagai pelajar perubatan di Melaka Manipal Medical college, kemudian menjadi seorang houseman ( doktor pelatih di hospital Tengku Ampuan Afzan Kuantan) sehingga saya bergelar seorang medical officer sekarang di Hospital Raja Perempuan Zainab ii. ini blog saya dan ini tempat saya meluahkan perasaan hati, kesedihan, kegembiraan. segala apa yang saya tulis disini adalah bersih dari hati. saya menerima banyak komen membina dan memberangsangkan. terima kasih kepada pembaca budiman. terima kasih kepada adik adik diluar sana yang mengambil sedikit inspirasi dari kata kata abang doktor ini. aku hanya mahu meninggalkan secebis kenangan buat semua yang pernah mengalami kepahitan hidup dalam menggapai cita cita.

jika aku yang tidak hebat ini mampu berjuang dan sanggup meredah duri dan mata pedang yangs angat tajam, apatah lagi kamu yang hebat. pasti kamu juga mampu melangkah jauh. melangkah pergi ke puncak cita cita kamu.

ah. rajin pula tangan ini menaip selepas hampir setahun tidak menceriakan blog usam aku budak medik ini. percayalah sekali budka medik, aku budak medik selamanya.

abang doktor sayang ...

Saturday, November 28, 2015

Maksud hidup ini?

Suka duka seorang houseman: kita tanya apa maksud hidup ini? Hari hari bekerja. makan, tidur, bermain menjadi sebahagian dari kehidupan. Diulang perkara yang sama tanpa ada makna dan tujuan
kita tanya apa maksud kehidupan sebegini? Padahal Tuhan telah meletakkan andaikata sesuatu itu dilakukan dengan tujuan Lillahi taala ( Kerana Tuhan), pasti jawapan tersedia.
Andai kita mengerti rezeki itu luas. Andai kita mengerti mencari sesuap rezeki yang halal itu bahagia, andai kita mengerti makan dari makanan yang halal itu mendamaikan, andai kita mengerti bergaul dengan yang halal itu mengasyikkan pasti kita mengerti bahawa semua perkara itu ada tujuan hidup.
sudah pasti sukar untuk kita termenung memikirkan mengapa dan bagaimana kita terdampar disini. kerana apa? kerana takdir Tuhan meletakkan sesuatu betul di tempatnya.
Cumanya kita hanya perlu bersabar dan jangan berputus asa dari penat lelah. bukankah kita selalu dan pernah mengharunginya setiap kali. dan setiap kali kegusaran dan kepayahan itu, kemudiannya kita menemui kebaikan dan senyuman yang muncul. setiap kali itu juga kita tersenyum sendirian.
Biarlah masa itu mendidik jiwa kita. dan biarlah suasana itu bergerak dan berlalu. sedar tidak sedar kita semakin dewasa dengan pengalaman. dan pengalaman inilah yang paling berguna apabila kita mula menjejak kematangan hidup.
tanyalah diri kita apa maksud setiap kehidupan kita. pasti kita bahagia
aku budak medik smile emoticon

Monday, October 12, 2015

banjir kelantan 2014

Suka duka seorang Houseman: sebagai seorang doktor pelatih, saya mempunyai working hours yang saya patut langsaikan dalam sesuatu posting. Jika tidak saya dikira berhutang dan kemungkinan gaji yang saya dapat itu tidak akan menjadi halal.

Saya sudah lupa sebenarnya pada gambar ini sehinggalah rakan saya yang juga seorang Houseman mengungkit kembali kisah saya yang terkandas di kampung di kelantan semasa banjir besar tahun lepas.

Pada mulanya saya ingat air semakin surut akan tetapi rupanya air semakin naik. Saya yang pulang bercuti untuk melihat air bah akhirnya terkandas di kampung apabila sekeliling kawasan kejiranan kami dinaiki air. Rumah kami seumpama pulau yang dikelilingi air. Mahu keluar hanya melalui perahu ataupun bot

Bas ke Pahang juga menunda perjalanan menyebabkan perjalanan pulang saya ke hospital kuantan terkandas. Lantas saya menelefon bos memberitahu yang saya terpaksa mengambil cuti kecemasan akibat malapetaka banjir. Rupanya ada akta yang menyatakan seandaikan seorang doktor itu terkandas Dan tidak mampu menjalankan tugasan beliau sebagai doktor, beliau perlu melaporkan diri ke pejabat kesihatan berdekatan.

Mujur juga saya masih ada cuti doktor pelatih yang saya masih simpan. Akhirnya saya mengesyorkan kepada supervisor saya agar cuti saya ditolak Dan saya tidak perlu melaporkan diri.

Beberapa hari selepas itu saya diberitahu perjalanan bas ke kuantan disambung semula Dan saya sebagai seorang doktor, merasakan khidmat saya tidak diperlukan sangat di kawasan bah ini lantas saya mengambil keputusan untuk kembali ke kuantan memandangkan saya merasakan kemungkinan banjir akan merebak kesana seandainya saya tidak cepat. Mungkin perkhidmatannya saya lebih diperlukan di sana.

Walaupun ketika ini sebenarnya air masih tidak surut dikawasan kejiranan kami Dan saya terpaksa menaiki perahu untuk ke kawasan sebelah daratan sana seperti dalam gambar ini.

Alhamdulillah inilah pengalaman terbaik saya. Kembali berkhidmat di Kuantan. Pemandu perahu ini adalah ayah saya sendiri.

Aku budak medik wink emoticon

Friday, October 2, 2015

suka duka seorang houseman

Saya sering mendapat idea untuk menulis. setiap kali idea itu datang pula tidak kira tempat. ada masanya semasa saya sedang makan. ada ketika semasa saya memandu. ada kalanya semasa saya sedang ikut round dengan big bos di wad.

Kalau semasa saya sedang memandu, nescaya saya akan cepat cepat mencari port untuk memberhentikan kereta, mengambil smart phone saya yang sangat berguna ini dan terus menulis. bukan kerana apa, kerana saya takut idea yang sedang berligat ligat di minda saya itu akan cepat hilang andaikata saya mengambil keputusan untuk menulis kemudian. ataupun jika idea itu masih ada, saya risau apa yang saya mahu sampaikan itu tidak tersampai dikemudian waktu.

Tapi, jarang idea itu saya muatkan keblog ini. kerana mungkin juga blog sudah menjadi sesuatu yang sangat komplikated. siapa lagi pada waktu ini mahu membaca blog? jika adapun apabila ianya dipautkan ke facebook contohnya. tapi saya masih yakin akan keupayaan blog. biarlah blog aku budak medik ini terus kekal disini. ianya merupakan kenangan indah buat saya. kenangan suka duka saya dialam pembelajaran dan dialam percintaan seorang remaja yang hidupnya berkisar tentang buku, hospital kolej dan rakan rakan.

saya juga percaya remaja sekarang termasuklah saya sudah sangat malas untuk membaca sesuatu idea yang panjangnya berjela jela. mereka mahu sesuatu itu yang mudah difahami ideanya, ringkas dan terus menyerap ke kepala. sama juga macam saya. apabila saya membaca, saya mahukan idea itu difahami, ringkas dan boleh dihabiskan dalam sela waktu yang cepat. jadi apabila saya mahu berhenti membaca, idea tersebut tidak tergantung berbanding penulisan yang panjang dimana apabila kita mahu berhenti seketika , esoknya kita sudah lupa apa point yang kita baca sebelumnya. kerana itu saya suka membaca buku Saiful Nang berjudul " Kisah Orang Menang" kerana ideanya ringkas dan mudah. jalan cerita dari satu tajuk ke tajuk berlainan juga berbeza dan tidak berjela.

iya, kisah suka duka seorang houseman! dari mana saya mendapat idea ini pun saya tidak mengerti. mungkin ianya lahir dari hati sanubari saya tersendiri. ianya luahan saya sebagai seorang doktor pelatih, ianya sudah pasti berkisar kehidupan saya di hospital, kehidupan saya berkeluarga dan kehidupan saya bersama rakan rakan. Saya bersyukur kerana Tuhan senantiasa memurahkan rezeki kepada saya dan rakan rakan doktor pelatih sekalian. anda juga doakan semoga kami akan terus rajin bekerja untuk anak bangsa kita sendiri.

Tulisan saya , saya banyak muatkan kelaman facebook. jika berkesempatan saudara pembaca boleh ke laman facebook saya dan menikmati seciput idea dan luahan perasaan yang entah apa apa la si mamat poyo ini mahu luahkan.

Teringat pula semasa dikolej, zamannya sudah pasti berbeza dengan zaman bekerja. zaman kolej, hidup sangat tertekan dengan buku buku dan peperiksaan yang senantiasa muncul. kerana itu saya menyibukkan diri dengan Motivasi motivasi Dr A.I. Sehingga ramai bertanya Dr A.I tu siapa? Ustaz Azhar Idrus kah? Anwar Ibrahim ke?

tak! Dr A.I. itu adalah saya Dr Amin Ismail. haha.

apabila zaman berubah, umur juga meningkat panjang, banyak yang kita perlu muhasabah. saya yakin, pengalaman itu walau pahit manapun, ia tetap berguna buat kita. cinta, kasih sayang, kebencian semua itu adalah pengajaran berguna. jadikanlah ia suatu lonjakan buat diri kita untuk melangkah dimasa hadapan.

dan saya, pasti akan terus berusaha untuk memajukan diri, sebagaimana anda juga mahu memajukan diri dan keluarga anda. semoga segala usaha kita akan diberkati.

aku budak medik yang masih saya seperti dulu, ceria gembira dan senantiasa tersenyum ^^