untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Saturday, December 16, 2017

Saya pun pernah menjadi houseman

Menjadi seorang doktor pelatih bukan mudah lebih lebih lagi kita senantiasa baru di setiap department. Setiap 4 bulan sekali kita akan bertukar ke department baru jika tiada aral dan rintangan.

Saya dulu pun pernah melaluinya. Menjadi seorang yang baru di posting baru, perlu mengenali senior senior doktor yang baru , keadaan dan suasana baru, pesakit yang baru dengan penyakit yang baru. Ini semua cabaran buat kita. Lebih lebih lagi kita perlu beradaptasi dengan cepat. Bak kata Elbert einstain: Siapa yang tidak berebolusi, dia akan karam. Hanya yang mampu berevolusi sahaja akan berjaya.

Mungkin saja satu yang perlu kita sematkan dalam jiwa, apa yang kita mahukan dalam hidup ini? Apa matlamat akhir yang kita inginkan?

Seandainya dari awal lagi kita tiada matlamat hidup dan membiarkan kehidupan kita sehari hari ditentukan oleh orang lain, akhirnya kita akan karam dengan sia sia. Namun, jika kita tahu apa kehendak kita dan apa plan jangka masa panjang yang kita mahukan, kita pasti akan berjaya. Setiap perancangan yang kita lakukan kearah kejayaan kita. Apa jua rintangan yang kita lalui, kita akan tempuhi dengan mudah dan dengan anggapan itu semua hanyalah gigitan gigitan manja yang mahu menguji kehidupan, perjalanan kita ke puncak.

Kita kena ada pendirian tersendiri. Tiada manusia yang sama dalam dunia ini. Tiada cita cita yang sama dalam dunia ini. Masing masing dengan kebolehan dan kepandaian tersendiri. Namun kita sendiri perlu memahami kemampuan dan kebolehan diri. Jadikan kebolehan itu sebagai pemecut untuk kita berjaya. Segala kelemahan kita, usahakanlah agar ianya diatasi dengan sebaik mungkin.

Orang yang berjaya, majoritinya dilahirkan bukan dengan kesenangan. Ramai daripadanya melalui jalan yang cukup payah dan sukar. Mereka melihat jalan yang ada penuh dengan liku liku dan cabaran. Tapi, akhirnya sedikit sedikit dilalui dengan mudah dan mereka dipuncak.

Seandainya kita pernah tersilap dan kesilapan itu dilihat dan diperbaiki oleh orang yang lebih berpengalaman dari kita, kita terima ianya sebagai satu pelajaran dalam hidup. Usah menjadi bodoh sombong kerana kita masih belajar. Bulankah bagus belajar dari kesilapan walaupun ianya pahit.

Ingin menjadi seorang doktor, memang bukan mudah. Banyak yang perlu dilalui dan dipelajari. Tak apa. Kita belajar saja dari pengalaman diri sendiri dan orang lain. Jangan mudah menyerah dan berputus asa di pertengahan jalan kerana kita ada cita cita sendiri.

Kit kejarlah cita cita kita dalam kepayahan sementara. Sematkanlah matlamat dan seandainya ada air mata yang menitis, jadikan itu sebagai azimat kejayaan hidup.

Bukan semua manusia dilahirkan dengan kepintaran dan kepandaian. Terpulang kepada diri untuk mencari identiti kita.

Aku juga bekas seorang doktor pelatih

No comments: