untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Wednesday, June 24, 2015

aku kamu dan Mesir

Alhamdulillah, saya baru menikmati nasi kerabu daging bakar yang sangat sedap untuk berbuka puasa semalam. Harga yang saya perlu bayar untuk mendapatkan nasi kerabu ini adalah RM 72 untuk tiket bas express kuantan kota bharu dan kota bharu - kuantan. Tukang masaknya pula sudah pasti seseorang yang sangat istimewa yang telah memasak untuk saya lebih dari 28 tahun lepas. Itulah bonda yang tercinta.

Saya pulang semata mata untuk berbuka puasa. Selepas berbuka terus siap siap ke perhentian bas untuk kembali ke kuantan. Hari ini saya oncall buat pertama kali sepanjang Ramadhan ini. Semoga Tuhan merahmati saya dan kerjaya saya.

......................................................................................................................................................

Dari Lundang ke Newcastle. Siapa pernah tengok video klip in? daripada MAS. Sungguh, cinta itu kadangkala sungguh hebat. Cinta juga sesuatu yang sukar untuk difahami. Cinta yang hakiki pula membawa kita ke jinjang pelamin. Siapa sangka cinta itu rahsia Allah dan ketentuan darinya. Kadangkala kita terlalu memilih padahal ia ada didepan mata kita. Kadangkala kita nampak apa yang dihadapan kita namun Tuhan sebenarnya menyembunyikan cinta itu jauh dari kita.

Siapa sangka tatkala kita merasa putus asa untuk mencari, Ia hadir tiba tiba membuka pinta hati kita. Ia menyergah kita dan menyapa kita dengan kalam yang sungguh manis.

Benarlah tidak semua keinginan kita mampu kita kecapi dalam sekelip mata. Kadangkala kita terpaksa berkorban untuk sesuatu yang menggembirakan. Kita mungkin merasa apa yang kita ada itu adalah yang baik, tapi sebenarnya yang baik itu boleh menjadi lebih baik tanpa kehadiran kita. Begitu juga sering kita menyangka apa yang kita miliki itu terlebih baik, padahal Tuhan berfikir sebaliknya.

Tidak pernah salah pada dunia. Itu adalah lumrah alam. kadangkala melepaskan ikatan ditali itu lebih kurang sakitnya daripada berterusan dan sedaya upaya menariknya .

.....................................................................................................................................................

saya pernah menjejak kaki dibumi Kinanah, bumi Mesir, bumi para anbia'. Indah bumi itu. saya rindu untuk kembali kesana . Seakan ada cinta mekar yang sedang menunggu saya disana. Biarlah saya berdoa agar bunga itu terus berkembang mekar menghirup udara yang segar dengan ilmu dan segala manfaat dari bumi dan seisinya. Agar apabila ia kembali ke pangkuan saya, ia mampu memberikan bau bauan yang segar untuk saya terus melangkah laju di medan ini.

Siru a'la barakatillah.

aku merinduimu :)

No comments: