untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Wednesday, November 3, 2010

saya bukan syiah

salam to all

hari ini hampir 2 jam berblogging ke laman faizal teahrani. tahniah saudara kerana telah berjaya menyiapkan tesis Phd. ya. melawat blog belaiu menambahkan kekaguman pada diri nya dan diri individu yang disayanginya, sudah tentu presiden Ahmadinejad. mana tidak silalah berkunjung ke laman beliau, penuh dengan gambar gambar menarik dari bumi tercinta , bumi ahlil bait, Iran

propaganda barat, mungkin. propaganda dari timur tengah jua mungkin. asalnya islam yang satu jua, bersaksikan nabi muhammad tercinta sebagai pesuruh Allah yang mulia. memetik ayat Alquran yang sama, menimbulkan perasaan cinta pada kekasih yang sama. akhirnya kita sesat dalam fahaman yang berbeza. terpengaruh dengan tangan tangan syaitan yang menghayun membawa kita jauh dari erti persaudaraan. menimbulkan rasa syak dan wasangka ana insan yang menjadikan Rasulullah sebagai sumber inspirasi teragung.

adakah masa yang dinanti akan muncul dalam hayat ini, cintakan palestin untuk kembali diduduki, betapa berpimpinkan mereka yang berhati syaitan, menggadai agama demi rasa hormat yang sementara, sanggup bertuankan syaitan demi nikmat dunia yang sementara, sementelaah, pemimpin agong dituduh perosak agama. entah. dimana keadilan dunia yang kita cari sebenarnya. kita jua yang terbelenggu dalam pemikiran yang sengaja diputar putarkan. moga kebenaran akan muncul akhirnya. sudah pasti dengan takdir Ilahi

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah yang berkata, "Kami sedang duduk bersama para sahabat Rasulullah saw ketika Surah Jumuah turun kepada baginda lalu baginda membacakan ayat " ... Dan juga (telah mengutuskan Nabi Muhammad kepada) orang-orang yang lain dari mereka, yang masih belum datang ..."

Seseorang bertanya kepada Rasulullah saw sebanyak dua atau tiga kali tetapi baginda tidak menjawab. Bersama kami adalah Salman al-Farisi. Rasulullah saw berpaling kepadanya dan meletakkan tangan baginda ke atas paha Salman seraya bersabda, "Sekiranya iman berada di bintang Suraya sekalipun, nescaya lelaki dari bangsa ini yang akan mencapainya." (Sahih Muslim, Kitab al-Fada'il as-Sahabah hadis 6178 dan Sahih Bukhari, Kitab Tafsir, Jilid 5, halaman 108).


iya, kalau kita sebagai sunni tidak mampu untuk menentang kuffar dan al yahud, biarkan mereka sebagai syiah berjuang dimedan. senang betul. usah bersekongkol dengan bangsa yang memerangi agama Allah. bangkitlah pencinta rasulullah

yang pasti ak tetap sunni yang mencintai Ahmadinejad

No comments: