untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Thursday, December 10, 2009

satu konsep : percaya kepada qadha dan qadar

lama rasanya tak meluahkan sesuatu dalam blog ini, seolah semacam ada satu perkara besar yang terjadi membuatkan langkah seakan mati ditengah jalan. seumpama seorang yang berjalan cukup laju, singgah seketika diperhentian pertama, cuba untuk melangkah ke perhentian kedua, namun langkah semakin layu hilang keringat.

dua tiga malam sudah, aku termenung seketika berfikir apa sebenarnya hakikat yang dikatakan percaya pada qada dan qadar Allah taala itu. mengapa ianya dimasukkan oleh Allah menjadi sebahagian dari RUKUN IMAN yang 6. bermula dari beriman kepada Allah, berimana kepada rasul, beriman kepada kitab, beriman kepada malaikat, dan akhirnya beriman kepada QADHA DAN QADAR ALLAH. semua manusia mengaku beriman kepada Qadha dan qadar. NAMUN TIDAK SEMUA YANG MEMAHAMI DAN MENGERT AKAN HAKIKAT YANG SEBENAR.

Kerana apa? hanyalah kerana manusia tidak pernah diuji dan teruji. berbahagialah manusia yang sering diuji oleh Allah , NAMUN DIA BANGKIT DARI UJIAN, Berbahagialah manusia yang terus diuji oleh Allah dan dia masih dalam proses mencari diri sendiri. bukan mudah apabila manusia itu diuji, ada yang tewas, ada yang lemas, ada yang tersungkur, namun ada yang cuba untuk bangkit, mencari setitis nilai yang akhirnya berkeupayaan untuk terus gagah melangkah.

betapa sebenarnya khakikat penciptaan seorang insan itu cukup indah. manusia diciptakan dengan satu konsep dimana setiap manusia itu ada hak hak etrsendiri untuk hidup diatas muka bumi ini, ada hak untuk memimpin, dipimpin, berjaya, gagal, hidup denagna aman bahagia ataupun duka. pilihan yang ada bagi seorang manusia. pada masa sama setiap manusia itu juga telah ditetapkan sejak azali lagi samada akan lahir dari keluarga yang miskin, dari keluarga yang kaya, jatuh sakit pada sesekian hari, bertemu jodoh denagn individu berkenaan, dan berjaya dalam cita cita yang dimiliki. umpama satu contoh yang indah, dua orang pelajar perubatan yang berjaya dari satu kolej [perubatan mendapatkan ijazah masing masing dari chancelor. bila ditanya apakah resepi kejayaan anda berdua? sudah tentu kedsuanya berbicara denagn iindahnya kami belajar bersungguh sungguh. namun bila ditanya bagaimanakah anda belajar bersungguh sungguh itu? sudah tentu masing masing hadir dengan jawapan yang berbeza. si A akan berkata , saya suka untuk belajar di food court setiap malam tanpa miss dari jam sekian sekian hinggga jam sekian sekian, andai saya belajar di rumah pasti saya kana tidur. bagi si B pula , sayang suka belajar dirumah sahaja. susah untuk belajar di food court kerana banyak gangguan dan bising. selain itu saya tidak perlu keluar berpenat untuk satu perjalanan yang jauh. oleh itu masing masing dengan keupayaandan kehebatan masing masing berjaya hingga kepuncaknya.

yang menjadi masalah dalam hidup ini bila manusia yang telah diberi keistimewaan oleh Allah itu mula lupa akan kehebatan diri sendiri dan melihat apa yang dimiliki mannusia lain itu lebih sempurna. harimau sudah tidak mahu lagi tinggal dihutan, bilamana melihat kucing bermanja manja dirumah tuannya, ikan sudah tidak mahu lagi tinggal dlm air bilamana melihat arnab berlari lari diats rumput. akhirnya apa yang ter jadi pada sang harimau dan si ikan yang asalnya cukup hebat mengaum dihuatan dan berenang di air? sudah pasti hilanglah kehebatan mereka.

namun Allah itu jenis yang cukup pemurah dan rahmatNya meliputi sekelian alam. Dia tahu apa yang dicari oleh manusia. biarlah dalam proses mencari itu kita mungkin tewas dan teruji kena sikap kita sendiri untuk menjadi yang lebih baik. ianya pasti akan menjadi satu pedoman dan kenangan indah disebalik duri durio mencengkam andai kita mula melihat kembali dan merenung jauh . tidak ada yang indah dalam satu kehidupan ini apabila manusia sudi untuk berehat sebentar dari mengejar sesuatu dan menilai kembali kemampuan dan kehebatan masing masing yang telah diciptakan untuknya.

teringat akan perbualan bersama seorang senior tentang nilai qadha dan qadar itu ; mengikut manhaj ASWJ ; manusia itu telah ditetapkan keatas dirinya namun dia diberi pilihan untuk memilih. dan balasan akan diberi berdasarkan pilihan yang dibuat. teringat kata kata ayahku tatkala satu ketika dulu aku pernah teruk kecewa dalam mengejar impian :
apa sahaja yang terjadi ingtlah semuanya dibawah pengawasan Allah. kita mungkin mencari yang terbaik dalam hidup kita, kita berhak dan andaikata pencarian kita itu sesuai dengan jalan Allah nak bagi pasti itu hak kita, nmun andaikata apa yang kita kejar itu tidak bertepatan dengan pilihan ALLAH pada kita, pasti itu bukan hak kita

ingatlah buat diriku sendiri, tidak semua apa yang kita ingini itu mampu kita miliki, namun yang pasti andai bukan hari ini ia menjadi milik kita pasti suatu hari nanti ia akan kita miliki. jauhkanlah dari sifat berputus asa kerana itulah yang palaing dibenci. Pernah aku bercerita terhadap seorang sahabat : sebenarnya bukan hasil yang ingin dilihatnamun usaha itu yang menjadi pengukur dalam perjuangan. tidak pernah ada nilai tewas dalma satu perjuangan, kerana tiada noktah dalam berjuang. yang ada hanyalah keayaan yang dilewatkan. adakah kerana itu kmaka kita terus berputus asa? bialrha kaki terus melangkah walau keseorangan kerana akhirnya pasti banyak mata yang melihat , kagum indah. andai kaki pernah tersadung, andai pernah tersilap langkah, andai jalan yang tersalah arah, bila lagi untuk diperbetulkan? hakikatnya perjalanan seorang hamba itu masih jauh. bukan hari semalam menjadi penentu, bukan hari ini menjadi pengukur, namun hari mendatang itulah persoalan yang harus dijawab.

biarlah kenangan itu terus melangkah pergi kerana esok akan kembali. qadha dan qadar telah ditentukan namun kita yang berhak menentukan segalanya. kesilapan bukan untuk diulang, teapi untuk dijadikan sandaran untuk tidak terus mengulangi.


dramin
manipal

3 comments:

aku dr amin said...

lihatlah yang TERSIRAT disebalik yang TERSURAT. abaikan kesalahn ejaan dan lihatlah dengan mata hati akan indahnya AYAT AYAT yang tercoret

Werdah said...

Salam dr amin,

benar tu.. mmg Allah bagi kita pilihan.. walaupun pada akhirnya Allah yg menentukan.. la haw la wal quwwatailla billah.. takpa ejaan tu jgn risau boleh bc keidahan ayat2nya yg tersusun.. alhamdulillah.. mudah2an dijadikan pedoman.

aku dr amin said...

sykran werdah tas komentar