untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Thursday, June 11, 2009

Layakkah aku untukNya (sempena Muktamar IYA 09)

Abdurrahman Fazid bin Harith Bin Amin Al Kelantani berjalan menyelusuri raudhah Kolej Perubatan Islam Sultan Solahuddien AlAyubi. Terpegun seketika tatkala melihat akan indahnya ukiran ukiran yang terdapat di sepanjang susur alur keluar dari tempat mat'm menuju ke kantor kuliah. Terdetik dihati Abdurrahman akan kesah cinta antara Ratu Balqis, puteri bidadari dan Raja Sulaiman tatkala melihat permata permata sinar bergemerlapan di sebalik air pancutan ditepian raudhah.




Tiba tiba Abdurrahman terpandang AKAN SESEORANG BERTUDUNG HIJAU. aH! Itulah gadis yang sejak bermula pembelajarannya di kolej perubatan ini , telah berjaya menambat

hatinya. Terus Abdurrahman menundukkan kepalanya kebawah. Malu untuk melihat betapa indahnya ciptaan Tuhan buat yang layak mendudukinya. Terus dia teringat akan kisah antara Rasul tercinta dan Saidina Ali tentang pandangan seorang muslim terhadap seorang wanita. insar Abdurrahman



Ya Allah , layakkah aku untuknya. Getus sanubari Abdurrahman


Petang itu Abdurrahman berlalu kemasjid. Sudah lama rasanya dia tidak bertemu dengan Syed Munawar, ketua umum Majlis Angkatan Pelajar Islam , memandangkan Syed yang agak sibuk sejak berada di semester 5 dan terpaksa menghabiskan masa dihospital. Sejak itulah Abdurrahman mula hilang contact dengan Syed. . Kali ini dia mat berharap dapat bertemu dengan Syed di masjid.



" Walau sesibuk manapun kita, ingatlah sebagai seorang doktor muslim kita tetap ada satu tanggungjawab yang berat terhadap agama kita tercinta". Teringat Abdurrahman akan kata kata indah Syed tatkala dia mula ditarbiahkan dalam jemaah islam ini.

Selepas berborak panjang dengan Syed petang itu dimasjid, bergegas Abdurrahman pulang kerumah. Kali ini dia bertekad sudah lama rasanya dia pendamkan perasaan itu. Kata kata Syed dimasjid tadi membulatkan semantatnya untuk menyampaikan sebuah hasrat. "Kita hanya merancang , jodoh pertemuan tetap ditangan Allah. Usahalah andai segalanya berjalan lancar dia pasti akan bersama kita" Getus Syed padanya







Malam itu dengan satu semangt yang berkobar kobar, Abdurrahman mengambil wuduk terakhir sebelum melangkah kekamar tidur. Angin malam itu cukup membuatkan dirinya tersa untuk menyelimutkan diri.



Selepas mengucapkan salam bagi menyempurnakan rukun islam yang kedua, Abdurrahman mengaktifkan jam loceng agar bisa bangun awalpagi esoknya semata mata untuk meluahkan segala hasrat yang terpendam begitu lama.


Kring! kring!. Terbangun Abdurrahman dari lena.Jam menunjukkan pukul 3.00 pagi. Selepas membersihkan diri, terus Abdurrahman mencapai sejadah. Tatkala dia mulauntukmengangkat takbir, menitis air matanya menyangka betapa sudah lama tidah menyahut seruan Rasul tercinta untuk bangun mengadap Ilahi. Menggigil tubuhnya. Didalam sujud terkhir, air mata Abdurrahman menitis betapa sesunggunhnya layakkah aku Ya Allah untuk menjadi hambamu diatas muka bumi ini.













Islam itu indah, keindahannya hanya dapat dilihat dengan mata hati.

Kuabadikan cerpen ini buat saudara ZakiHamdi, Presiden Islamic Youth Association yang bakal melepaskan jawatan bersempena Muktamar IYA yang bakal diadakan pada 27/6/2009 nanti. Selamat bermuktamar buat semua Perwakilan IYA dari batch 20, 21,22,23,23,dan adik junior batch 24. Buat tetamu dari luar Manipal yang akan menghadiri muktamar ini juga diucapkan ahlan wasahlan.

Moga perjuanag kita bersama IYA akan terus kukuh di bumi Manipal

Mohd Amin Bin Ismail

Biro Kerohanian MSA,

Biro Perhubungan IYA

1 comment:

imanulhassan said...

salam dari davangere. kami xdpt dtg muktamar IYA nnt kerana exam final 29jun.