untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Friday, April 26, 2013

Final year medical student



Alhamdulillah akhirnya Allah permudahkan peperiksaan P2S1 yang lepas seminggu. Kawan kawan tepuk bahu mengucapkan tahniah, ada yang kata dah masuk final year sekarang, seronoklah.

Memang seronok, kita berusaha kemudian Allah makbulkan usaha kita. Menjadi pelajar perubatan penuh dengan ujian dan rintangan. Peperiksaan boleh dikatakan selalu ada, peperiksaan besar mahupun kecil. Semua ini bermatlamatkan satu agar kami belajar dan berjaya menjadi seorang doktor yang baik.

Tapi disebalik kejayaan itu adanya dukacita.

Kadang kadang kami gagal dalam peperiksaan, satu ujian yang sangat berat. Air mata mampu mengalir membayangkan pelajar cemerlang gagal. Tapi itu lumrah dalam kehidupan. Semakin kita berusaha, ujian pasti tiba dalam hidup. Yang penting, jangan sesekali menyerah diri. Jadikan itu sebagai batu loncatan untuk kita bangkit kembali. Saya tahu ramai rakan saya, adik adik diluar sana yang mengalami nasib sama.

Tapi, insya Allah kita perlu menerima hakikat dan melawan suasana itu. Inilah yang menjadikan kita kuat. Pada masa sama jangan lupa, kejayaan sebagai seorang muslim bukan semata mata pada penilaian kertas peperiksaan. Kita ada sesuatu yang lebih besar untuk dicari. Jika seandainya kita faham, Insya Allah, hati kita tidak akan mudah berputus asa dengan kegagalan sementara. Melangkahlah walau bertongkat.

Memang benar, menjadi seorang pelajar perubatan, mahu tidak mahu kita perlu bersama dengan buku. Kadang kadang buku teks perlu mejadi rakan teristimewa. Bukan buku nota nota kecil dan ringkas, tetapi buku teks yang bermuka surat ribuan. 

Pada masa sama juga tidak semua pelajar perubatan itu mempunyai pengetahuan dan kemampuan yang sama. Ada yang pintar dan jenis mudah menghadam pelajaran, bagi mereka Alhamdulillah ini adalah nikmat Tuhan ada mereka. Ada juga yang jenis lambat panas dan perlu pada ulangkaji yang berterusan. Mereka perlu masa yang panang untuk menghadam. Tapi, disebabkan kesungguhan mereka, Allah permudahkan diri.

Kerana itu, setiap dari kita tidak sama. Jangan sesekali meletakkan  diri kita pada penilaian orang lain:

"Kenapa aku tak pandai seperti mereka? Kenapa dia belajar sekejap aku perlu mengulangkaji lama? kENAPA AKU PERLU MEMBUAT NOTA SEDANGKAN MEREKA HANYA MEMBACA TEKS TEKS?"

Yan jelas, tahun akhir adalah masa dimana kita perlu menyesuaikan diri merubah diri dari alam belaar kepada alam pekerjaan, bagaimana mahu diaplikasikan ilmu itu pada amali. Pada masa sama juga inilah masanya dimana kita perlu mempunyai bekalan ilmu yang cukup sebelum bergelar doktor.

Bertanya dan membaca semasa belajar menunjukkan kerajinan. Tetapi bertanya semasa bekerja?

Moga kita terus beristiqamah.

Insya Allah. ^^

2 comments:

Fakrul Airul said...

Semoga dipermudahkan olehNYA. Good luck for ur final year :)

aku dr amin said...

terima kasih Fakhrul. selamat belajar di Negara orang ^^