untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Saturday, November 10, 2012

Sakit, sakitlah. Apa aku kesah!

Banyak sebenarnya perkara menarik dan pelik tentang seorang manusia setiap kali berjalan jalan di wad, clerk case, semasa di OPD. membuatkan kita terfikir, kenapa manusia begini sifatnya, sangat kompleks untuk difahami. Ia bukan seperti sebuah kenderaan atau robot. Kalau robot, jika ini sakitnya, ini ubatnya, begini 
cara perawatannya.

tapi manusia mempunyai sifat yang langsung tidak sama. Manusia bukan robot. Manusia diberikan jiwa yang dapat merasa kehidupan dan maknanya. Setiap jiwa itu pula mempunyai pemahaman yang sangat berbeza dengan jiwa yang lain. Ada yang jenis berjiwa ' tak kesah'. Apa yang terjadi biarlah terjadi. Apa aku kesah, mungkin ini sudah menjadi takdir buat aku. KARMA. aKU menerima segala persuratan hidup.

ada seorang pesakit di wad opthalmology ( mata). Muda lagi sekitar 20 tahun. Tatkala saya mengambil history, dan bertanya: Adik, kenapa masuk hospital?

Beliau menjawab: mata sebelah kiri kabur bermula 2 minggu yang lepas. kekaburan itu mulanya sedikit, beliau masih boleh menonton tv, bermeseg di telefon dan masih dapat melihat muka dengan agak jelas. Selepas hampir seminggu, matanya semakin teruk, tidak dapat menonton tv dengan baik, susah mahu menaip meseg di telefon. Beliau merasa risau, terus ke kedai optometrist untuk pemeriksaan. Optometrist kemudian memintanya ke klinik untuk membuat rawatan lanjut. Beliau hadir ke klinik, kemudian di lanjutkan ke Hospital Besar Melaka untuk bertemu dengan specialist mata. CT san dilakukan keatas matanya, kemudian beliau dimasukkan ke wad untuk pemeriksaan lanjut.





Past ocular history:

Perkara yang paling menyedihkan adalah apa yang sedang terjadi kepada mata kirinya ini telahpun berlaku kepada mata kanannya semasa berumur 15 tahun. sekarang mata kanannya buta dan hanya dapat merasai ' perception of light'. Beliau seakan tidak kesah untuk berjumpa doktor sewaktu berumur 15 tahun kerana beliau berkata masih ada mata kiri yang jelas untuk melihat SEHINGGALAH mata kanan tersebut menjadi semakin kabur dan buta padaa umur 16 tahun.

Cuba bayangkan sendainya pada waktu berumur 15 tahun itu, beliau terus datang ke hospital untuk rawatan, sudah pasti sesuatu dapat dilakukan keatas mata kanannya.

Tapi manusia memang ada yang jenis "apa aku kesah". terimalah apa yang terjadi dengan bahagianya.

Differential diagnosis : Optic neuritis with/ without Multiple sclerosis.

Penulis Blog Aku Budak Medik

1 comment:

Anonymous said...

speecless..