untukmu permataku

Nama saya : Dr Amin Ismail (A.I.): Pegawai Perubatan UD41, Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan :)

MBBS (Melaka Manipal Medical College, Manipal University)

saya seorang doktor yang sentiasa mahu ceria

Followers

Monday, July 6, 2009

time muhasabah buat mereka yang mengaku bergelar daie

hari ini entah kenapa aku rasa nak sangat meluahkan segala yang terbuku dihati aku. selepas apa yang berlaku semalam, aku mula membuat satu kesimpulan hakiki dalam sebuah perjuangan dan perjalanan yang panjang. kita mengaku dmemiliki segala rezeki dan ilmu dari Allah yang Esa. kita mengaku kita dipilih olehAllah untyuk menjadi daie dijalanNya. tapi hakikatnya kita menggunakan kelebihan itu untuk berbalah dan bertengkar atas perkara yang sia sia pada pandangan aku. akhirnya kita lupa tugas kita yang sebenar. kita abaikan mereka disekeliling kita. kita anggap dengan ilmu yang kita ada, dengan sedikit usaha yang telah kita jalankan, dengan kuasa yang kita miliki, kita telah berjaya membawa dakwah yang cukup berkesan. namun disebalik segala apa yang Allah beri pada kita, kita abaikan tanggungjawab dan amanah yang diberi. kita tak mampu nak buat apa apa bilamana maksiat berlaku didepan kita. mulut kita masing masing terkunci. kerana apa? kita telah menyempurnakan tugas dan tanggungjawab kita. mampukah kita bilamana kita berdepan dengan Ilahi ,bila dia bertanya pada kita adakah engkau telah menyelesaikan tanggungjawab yang telah diberikan pada engkau? apa jawapan kita padaDia. tanyalah balik diri kita wahai daie daie sekalian. tepuk dada tanyalah selera. jangan kita sekadar menang sorak dan akhirnys tiada apa yang tinggal melainkan kenangan kenangan yang terindah

............................................................................................................................................................................

............................................................................................................................................................................

konsep muhasabah.

kang bilamana kita buat dosa, kita tetap diberi peluang untuk bermuhasabah. memang benar bak kata seorang kawan semua orang buat dosa. tapi yang lebih teruk lagi bilamana kita berbangga pula dengan dosa yang kita buat. tak malukah kita sebagai seorang hamba Allah ( itu yang kita selalu cakap kat mulut) tetiba kita lupa yang kita berada dibumi Dia, oksigen yang kita hirup adalah oksigen yang Dia beri pada kita, tanah yang kita pijak tanah yang Dia sediakan buat kita. tiba tiba kita senang sangat untuk buat apa yang dia larang. kalau buat senyap senyap tanpa manusia tahu ok lagi ( walaupun bawa dosa jugak ), tapi ini kita tayang pada orang lain. dimana iman kita ketika itu? pernah tak kita bayangkan andaikata ketikata itu ditakdirkan Allah menarik nyawa kita, betapa kita mati dalam keadaan cukup hina disisi Allah.

ingatlah, dosa itu telah Allah jelaskan , dan pahala pun Allah telah jelaskan. tidak ada alasan untuk kita selagi bergelar manusia untuk kita melanggar prinsip dan hukum yang telah Dia tetapkan. bukankah kita hanya manusia biasa yang serba hina berbanding dengan Dia yang maha segalanya. kenapakah kita berani sangat untuk melanggar akan arahanNYA. tidak kah kita takut dengan azab yang bakaL Dia timpakan atas hambanya yang buat dosa? tidakkah pernah terlintas dihati kita untuk menanti syurga yang telah dia janjikan pada hamba yang taat dan patuh atasNya. dia telah berjanji dengan kita andai engkau manusia patuh pada Allah , DIA pasti akn menyediakan syurga yang penuh dengfan nikmat, didalamnya air yang mengalir, buah buahan dan kehidupan yang kekal abadi ditemani bidadari syurga? ataupun kita langsung tidak percaya akan semua itu? ingatlah masa masih jauh dan banyak untuk kita bertaubat pada Allah. selagi nyawa belum kehalkum, selagi kita bernafas, selagi matahari belum terbit dari arah barat, marilah kita sesekali selepas sembahyang mengenangkan dosa dosa yang pernah kita buat. pergilah melawat orang mati, pergilah melawat tanah perkuburan supaya timbul keinsafan dihati kita. ingatlah umur kita diatas dunia ini cukup singkat. tidak ada guna andai kita mampu untuk hidup bahagia atas dunia yang singkat ini andaikata kita langsung tidak mendapat keredhaan dari Allah. yang mana kita pilih, akhirat, dunia atau dunia dan akhirat. tepuklah dada dan buatlah keputusan yang sewajarnya. jangan sampai kita menyesal dikemudian hari. tika itu segalanya sudah terlambat. tiada lagi gunanya air mata darah sekalipun. Allah itu amat penyayang buat hambanya yang sayang pada penciptanya. berubahlah selagi kita diberi peluang untuk berubah.....

No comments: